Cerita Sex

TEGANYA AYAH MERTUA

Hanya setelah 40 hari melahirkan, suami saya takut untuk berhubungan seks. Mungkin dia masih ingat ketika saya berteriak saat lahir, karena memang dia juga pergi ke ruang persalinan dengan saya sepanjang waktu pengiriman. Selain itu, aku terlalu sibuk dengan anak Anda, baik siang atau malam. Si kecil sering terbangun di malam hari, menangis dan aku harus memberinya makan sampai ia kembali tidur.

Sementara suami saya mendapatkan sibuk di kantor, mengetahui dia bekerja di sebuah kantor Bank Pemerintah di bagian Teknologi, jadi kembali sering terlambat. Situasi ini berlangsung dari hari ke hari, hingga suatu saat terjadi hal-hal baru yang mewarnai kehidupan kita, terutama kehidupan pribadi saya sendiri.
Ketika kami mendapat kabar bahwa ayah mertua saya yang di Amerika bermaksud datang ke tempat kami. Itu selama ini kedua mertua tinggal di Amerika Serikat bersama dengan putri mereka yang menikah dengan seorang pria di sana. Dia datang kali ini untuk Indonesia sendiri untuk mencapai sesuatu urusan. Ibu mertua tidak bisa ikut karena katanya kakinya sakit.

Ketika datang ke waktu kedatangannya, kami menjemput di bandara, suami saya segera mencari ayahnya. Suami saya segera bersorak ketika mereka menemukan sosok seorang pria yang sedang duduk sendirian di ruang tunggu. Pria itu berdiri dan mendekati kami. Dia kemudian berpelukan dengan suami saya. Mengejar lakukan. Aku memperhatikan mereka.

Ayah mertua masih tampak muda untuk usianya menjelang akhir 50-an, meskipun aku melihat beberapa helai uban di rambutnya. Tubuhnya yang jangkung, dengan kulit gelap masih kuat, berotot. Rupanya dia tidak pernah meninggalkan kebiasaan latihan sejak dulu. Dia datang dari Timur dan wilayah Indonesia sebelum pensiun ayah mertua adalah seorang perwira tentara.

“Hei anak Dilla. Bagaimana kabarmu …!”, Hello ayah mertua memelukku bila dilakukan dengan suami saya.
“Ayah, apa kabar? Sehat, kan? Bagaimana situasi di ibu Amerika ..?” Jawabku.
“Oh … Ibu baik-baik saja. Dia tidak bisa ikut, karena kakinya agak sakit, mungkin keseleo ….”
“Ayo kita pulang,” kata suami saya nanti.

Sejak rumah ayah mereka, ada perubahan signifikan yang dalam hidup kita. Sekarang suasana di rumah hangat, penuh canda dan tawa. ayah mertuanya pintar membawa diri, pandai mengurus orang. dengan ayahmertua mereka, suami saya menjadi lebih nyaman di rumah. Chatting dengan, jalan-jalan bersama-sama.

Tapi pada hari-hari tertentu, masih memakan waktu pekerjaan kantor sampai malam, sehingga dia baru pulang pukul 10 malam di. Hal ini biasanya pada hari-Senin setiap minggu. Sampai acara ini terjadi pada hari Senin ketiga sejak undang-undang kedatanganayah dari Amerika Serikat.

Sore itu saya selesai senam seperti biasanya. Memang, sejak sebulan setelah melahirkan, aku mulai bekerja kembali berolahraga kembali, karena sebelum saya hamil, termasuk satu yang sangat tertarik untuk melakukan senam, dan biasanya dilakukan pada sore hari. Setelah merasa cukup kuat lagi, sekarang aku mulai berolahraga lagi, selain untuk bersantai tubuh, juga mengharapkan tubuh saya dapat dengan cepat kembali ke bentuk yang ramping, karena postur saya termasuk tinggi, kurus tapi padat.

Setelah mandi saya langsung makan dan kemudian menyusu anak di dalam ruangan. Mungkin karena badan terasa lelah dan sakit setelah latihan, aku sangat mengantuk dan setelah kenyg anak dan tidur, aku menidurkan anak di dalam kotak tempat tidurnya. Lalu aku berbaring di tempat tidur. Karena sudah sangat mengantuk, tanpa merasa aku sedang tidur. Bahkan aku lupa untuk mengunci pintu kamar tidur.

Setengah bermimpi, saya merasa tubuh saya begitu nyaman. Rasa lelah dan sakit seperti fade away … Bahkan saya merasa tubuh saya bereaksi aneh. Perasaan nyaman secara bertahap berubah menjadi sesuatu yang membuat saya melayg-layg. Saya suka angin cahaya terbuai oleh hembusan yang melanda bagian sensitif dari tubuh saya.

Saya menemukan diri saya menggeliat merasakan semua ini sambil berteriak perlahan. Dalam tidur saya, saya bermimpi suami saya membelai tubuh saya dan karena mereka sudah cukup lama kita tidak melakukan hubungan intim, karena saya belum lahir berusia 8 bulan, yang berarti hampir tiga bulan, itu suami saya sangat agresif menjelajahi bagian-bagian sensitif dari sudut tubuhku.

Tiba-tiba aku menyadari tidur … tapi mungkin mimpi itu terus berlanjut. Bahkan, belaian, sentuhan dan memeras suami saya untuk tubuh saya terasa lebih nyata. Lalu saya berpikir tindakan suami saya yang telah kembali dari kantor. Ketika saya membuka mata, cahaya tampak masih mengalir dari ventilasi udara di kamar saya, yang berarti itu masih sore. Pokoknya ini adalah hari Senin, dia harus pulang cukup terlambat, jadi siapa mulut sedang mencumbuku …

Aku segera bangun dan membuka mata saya terbuka lebar. Aku hampir menangis sekuat tenaga ketika melihat orang-orang yang menggeluti saya. Ternyata … dia adalah mertuaku sendiri. Lihat aku terbangun, mertuaku, tersenyum, terus melanjutkan di berciuman betis saya. Sementara dasterku sudah terangkat tinggi untuk menunjukkan seluruh mulut paha putih mulus.
“Yah … !! Berhenti … .Don’t …. Yaaahhhh … !!?” Aku menangis dengan napas karena takut terdengar oleh Si Inah pembantu.

“November, maafkan Bapak …. Kamu jangan marah seperti itu dong, sayg …. !!” Dia hanya mengatakan bahwa, bukannya malu didamprat saya.
“Saya tidak begitu, keluar, saya mohon Anda …. !!”, aku memohon memohon, karena saya melihat mata begitu liar dan mertuanya tidak berhenti menggerayg melalui tubuh saya. Aku mencoba menggeliat bangun dan buru-buru menurunkan daster untuk menutupi paha dan beringsut menjauh dari dia dan mepet ke ujung tempat tidur. Tapi mertuaku semakin mendesak maju ke arahku dan duduk tepat di sebelah saya. Tubuhnya sangat ketat dengan saya. Aku mulai takut.
“November … Kau tidak menyesal melihat Anda seperti ini? Ayo, Dad sudah lama merindukan untuk bisa menikmati tubuh langsing mulut padat Dilla ini …. !!!!”, Ia mendesak.
“Jangan bicara begitu. Ingat Yah … aku benar-hukum …. Dani istrimu?”, Jawabku mencoba untuk mewujudkannya.

“Jangan lagi Dani hari ini, Mr tahu Dani lagi kacau nak Dilla, sejak lahir rendah Dilla anak … Benar-benar keterlaluan anak tu …. !!, Dia menambahkan.

Rupanya, apakah dengan cara bagaimana dia bisa memancing hubungan kita suami istri dari Dani. Ooooh …. benar-benar bodoh si Dani, batinku, tidak tahu perilaku Bapa-Nya.

Mertuaku sementara menekan mengatakan bahwa ia telah berhubungan dengan banyak wanita lain selain ibu mertua dan dia tidak pernah mendapatkan wanita yang memiliki tubuh yang menarik seperti tubuh saya. Saya tidak percaya setengah mendengar apa yang dia katakan. Dia hanya mencoba merayu dengan pujian murah dan menganggap aku akan merasa terhormat.

Saya mencoba untuk menghindari … tetapi tidak ada lebih banyak ruang untuk saya di sudut tempat tidur. Ketika saya melihat wajahnya, aku melihat ekspresi wajahnya yang tampaknya semakin gelap karena telah dipenuhi dengan nafsu. Saya mulai berpikir tentang bagaimana mengurangi keinginan nafsu mertua yang tampak memiliki gairah. Melihat jalan, saya menyadari bahwa saya di-hukum akan melakukan sesuatu yang begitu berarti dicapai.

Kemudian aku sadar untuk mengocok kemaluannya saja, sehingga nafsunya bisa didistribusikan tanpa harus memperkosa saya. Akhirnya iri saya menawarkan kepadanya.

“… Biarkan Dilla mengocok Yahh ayah, ya … karena ayah tidak ingin bercinta Dilla Dilla … Bagaimana …?”
Mertua diam dan berpikir sejenak. Wajahnya tampak sedikit kecewa tapi dicampur dengan lega sedikit karena saya masih ingin bernegosiasi.
“Baiklah ..”, kata mertuaku seakan tidak punya pilihan lain karena aku bersikeras tidak akan memberikan apa yang diminta untuk.

Mungkin ini salahku. Saya juga percaya bahwa jalan keluar dari ini akan meredam keganasan. Saya pikir ketika itu biasanya orang pasti akan surut disalurkan kebutuhannya untuk kemudian tertidur. Saya kemudian menarik celana pendek.

Ugh! Sialan, ternyata dia tidak memakai celana dalam lagi. Begitu aku menarik celananya, batang segera melompat seperti ada pernya. Saya terkejut dan terpana oleh batang mertua alat kelamin ini yang ….

Oooohhhh …… benar-benar panjang dan besar. Jauh lebih besar daripada punya Dani suami saya. Dimana hitam lagi, dengan kepala bulat besar yg mengkilap berdiri sangat tegang dengan gagah, ketika ia sudah tidak muda lagi.

Tanganku pindah canggung. Bagaimananpun pertama kalinya saya memegang suami saya dick orang lain dari Anda, di mana sangat besar lagi sehingga bisa hampir tidak muat di tanganku. Perlahan-lahan tanganku menggenggam bagasi. Aku mendengar erangan nikmat keluar dari mulutnya saat ia memanggil namaku.
“Ooooohhh … ..sssshhhh … ..Dillaii … eee..eeenaaak. Betulll .. !!! ..” Aku mendongak melirik padanya. wajah terlihat mertuanya meringis dengan meremas lembut tanganku pada batang.

Aku mulai bergerak ke atas dan ke bawah sepanjang batang besar dan itu sangat sulit. Sesekali ujung jari telunjuk saya menggosok moncong yang sudah cairan licin yang meleleh dari liang. Aku mendengar berteriak mertua sakit kembali karena usapanku merasa. Aku tahu dia sangat cemas sekali dan mungkin dalam beberapa kali mengocok ia akan menyemburkan air maninya. Segera itu akan selesai sudah, saya pikir tenang.

Dua menit, tiga sampai lima menit berikutnya … mertua masih bertahan meskipun kocokanku semakin cepat. Aku merasa mertuaku menggeraygi tangan ke arah dada saya. Saya dikembalikan diingatkan untuk tidak melakukan apa-apa.

“Tidak apa-apa … ..biar cepet keluar ..”, kata mertua untuk memberikan alasan.
Saya tidak membenarkan atau diberhentikan karena saya pikir ada sesuatu di dalamnya. Biar cepat selesai, aku berkata pada diriku sendiri. Mertuaku tidak melarang tersenyum melihat saya lagi. Dia dengan lembut dan hati-hati mulai meremas kedua payudara di balik dasterku. Aku tidak memakai bra karena mereka sudah kehabisan menyusui bayi Anda. Jadi remasan hukum di tangan-itu segera karena kain itu daster sangat tipis.
Sebagai seorang wanita normal, aku merasa senang juga pada pemerasan ini. Selain itu, tangan masih memegang batang dengan berakhir, setidaknya aku mulai terpengaruh oleh situasi ini. Meskipun dalam hati aku bertekad untuk menahan diri dan melakukan semua ini demi kebaikan diriku juga. Karena tentu saja, setelah ini selesai dia tidak akan melakukan lebih jauh dengan saya.
“Dilla sayg .., pergi ya? Sedikit masalah ..” pinta mertuaku kemudian.

“Apakah Yah. Sebelumnya Anda telah berjanji tidak akan macam ..”, kataku mengingatkan.
“Sedikit menulis. Ya?” Dia menuntut lagi saat ia bergeser dari tali bahu daster sehingga tubuh bagian atas saya terkena. Aku sangat gugup dan canggung. Sedangkan dada ke pinggang sudah telanjang. Nafas-hukum yang semakin ketat saw berburu setengah telanjang.
“Oh .., Dillai Anda benar-benar indah …. !!!”, Katanya sambil memutar lembut puting susu saya, yang mulai basah dengan susu. Aku terperangah. Situasi sudah mulai mengarah pada hal-hal yang tidak diinginkan.

Aku harus bertindak cepat. Tanpa pikir panjang, saya dimasukkan ke dalam bagasi kemaluan-hukum langsung ke dalam mulut saya dan mengisap sebanyak mungkin sehingga ia cepat selesai dan tidak berlanjut lebih jauh. Aku bahkan tidak repot-repot perbuatan-in-hukum dalam tubuh saya. Aku membiarkan tangannya dengan menggerayg bebas melalui tubuh saya, bahkan ketika saya merasa tangannya mulai membelai bagian pangkal paha itu aku tidak mencoba untuk mencegahnya. Saya lebih terkonsentrasi untuk segera menyelesaikan semua ini secepatnya. Menjilati dan kulumanku pada batang kontolnya semakin keras ke mulut titik mertua terengah-engah merasa kelihaian permainan.

Saya lebih termotivasi dan lebih percaya diri dengan kemampuan saya untuk membuatnya segera selesai. keyakinan saya ternyata berakibat fatal bagi saya. Sudah hampir setengah jam, aku belum melihat tanda-tanda hukum di-. Aku bertanya-tanya, pada saat yang sama merasakan menantang. Mulut Suami saya sudah terbiasa dgnku, ketika mengambil kemampuan seperti ini pasti tidak akan berlangsung lama. Tapi mengapa melakukan ini dengan mertuaku? Apa dia memakai obat kuat?

Karena rasa ingin tahu, saya punya begitu sedikit hal perbuatan mertua saya. Entah sejak kapan daster saya sendiri terpisah dari tubuh saya. Saya menyadari ketika mertuaku berusaha menarik celana dalamku dan itu terlalu terlambat!
Setelah melihat ke bawah, celana yang baru-baru ini muncul dari kaki saya. Aku telanjang! Ya ampun, kenapa aku membiarkan ini terjadi. Aku menyesal awal. Ternyata hal itu tidak terjadi seperti yang direncanakan. Aku terlalu sombong dengan keyakinan saya. Sekarang sudah terlambat. Semuanya berantakan! Aku menangis dalam hati saya penuh penyesalan. situasi menjadi tidak terkendali. Sekali lagi saya rindu.

Mertuaku dengan cekatan dan tanpa disadari telah berbalik ke posisi berlawanan dengan tubuhnya. Kepala bawahnya sementara kepalanya di bawah saya. Kami sudah berada di posisi enam dari sembilan! Tidak lagi, saya merasa sentuhan halus di sekitar selangkangan saya. Tubuhku langsung bereaksi dan tanpa sadar aku menangis pelan.

Suka atau tidak, suka atau tidak, saya merasa senang cumbuan mertuaku di sekitarnya. Akh luar biasa! Aku menjerit dalam hati saya dengan penyesalan. Aku marah pada diriku sendiri, terutama di tubuh saya sendiri yang tidak mau mengikuti perintah pikiran saya lebih baik.

Tubuhku menggeliat mengikuti irama lidah-di-hukum. Kakiku terselip kepalanya seakan mengubur wajahku ke selangkangan saya. Aku mengakui bahwa ia pandai membuat birahiku memuncak. Sekarang saya sudah lupa asli dengan kemahiran. Aku sudah hanyut. Sebaliknya, saya ingin menyeimbangkan permainan. Mulutku bermain dengan lincah. Batang kukempit dengan payudara saya bengkak mulut penuh dan kenyal. Maklum, masih menyusui.

Sementara kontol itu bergerak di antara buah dadaku, mulutku tidak pernah meninggalkan mengulumnya. Tanpa disadari saling cumbuan kami setiap bagian penting selama lima belas menit. Saya semakin yakin bahwa mertuaku memakai obat kuat. Dia tidak menunjukkan tanda-tanda akan keluar, sementara aku sudah mulai merasakan desir-desir kuat bergerak cepat menuju pusat feminitas. Menjilati dan mengisap mulut-hukum benar-benar membuat saya tak berdaya.

Saya menjadi tidak terkendali. Mengular pinggul liar. Tubuhku menegang, aliran darah seluruh berhenti dan saya merasa tak berdaya untuk menahan gelombang tekanan yang kuat dari lava panas yang mengalir begitu cepat.
“OOOOOOHHHHHH …… .aaaa … .aaaaa …… aaauugghhhhhhh mm .. !!!!!” Aku menangis pelan sehingga aliran memecah pertahanan. Aku merasa menyembur dari feminitas cairan tak tertahankan. Tubuhku menggelepar seperti ikan dilemparkan ke tanah merasakan kenikmatan ini. Aku terkulai lemas kontol sementara batang mertua masih di tangan saya dan masih di udara dengan gagah, bahkan hanya terasa lebih kencang.
Aku mengeluh karena mereka tidak punya pilihan lain. Sudah kepalang basah. Aku sudah tidak memiliki energi yang cukup tersisa untuk mempertahankan kehormatan saya, saya hanya berbaring lemah tak berdaya saat mertuaku mulai disematkan saya. dengan lembut ia mengusap wajahku dan berkata betapa cantiknya aku sekarang.
“Dillaii … ..kau begitu indah. Tubuh indah dan langsing tapi padat berisi .., mmpphh .. !!!”, katanya, mencium bibirku, mencoba membuka bibirku dengan lidahnya.

Aku tampak terpesona oleh pujian itu. Rayunya bercanda jadi menggairahkanku. Saya diperlakukan seperti mulut porselen yang rapuh. Jadi lembut dan hati-hati. Hatiku melonjak entah bagaimana mendapatkan untuk mendengar semua kekaguman bagi tubuh saya.

Wajahku indah, mulut saya saya indah dan berisi. Payudara yang membengkak penuh dan indah menggantung di dada. Permukaan agak menonjol, pinggul bulat yang berisi potongan padat pantat yang menghubungkan dengan `seksi ‘. Wajah-in-hukum melihat tampilan mulut kekaguman yang tak terbatas sebagai matanya menatap ke lembah di perbukitan di sekitar selangkangan saya numbuh baru-pendek bulu hitam, dengan warna putih mulus kultiku membalas.
Dewasa cerita Diperkosa Ayah mertua
Aku merasakan tangannya mengelus paha bagian dalam. Aku mendesis dan tanpa sadar membuka kaki saya yang telah merapat.

Mertuaku menempatkan diri di antara kedua kakiku mulut terbuka lebar. Saya merasa kepala kontolnya besar ditempatkan pada bibir kemaluanku. Digesek-gesek, dari atas ke bawah. Naik turun. Saya merasa mati rasa bercampur geli dan kesenangan. Cair yang tersisa di sekitar itu membuat gesekan lebih lancar karena licin.

Aku merasa sesak napas. Sepertinya ia bermaksud untuk melakukan itu. Terutama ketika kontolnya moncong menggosok kelentitku yang telah diperketat. Mertuaku melotot melihat reaksi saya. Aku menatap kembali seolah memintanya untuk segera memasuki diriku secepatnya.

Dia tahu persis apa yang saya rasakan saat itu. Tapi tampaknya dia ingin melihat saya menderita oleh siksaan sendiri jiwaku. Aku mengakui bahwa aku tidak mengambil itu untuk segera menikmati batang kontolnya di memekku. Saya ingin membuat `KO’Terus terus terang saya sangat penasaran dengan perkasa. Saya ingin membuktikan bahwa saya bisa membuat cepat mencapai puncak kenikmatan.
“Yah ..?” Aku disebut memohon.

“Apa sayg …”, katanya sambil tersenyum melihat saya menderita.
“Cepetan..yaaahhhhh ……. !!!”
“Kesabaran sayg. Anda ingin melakukan apa yang Mr. …….?” Dia bertanya, pura-pura tidak mengerti.
Saya tidak menjawab. Tentu saja aku malu untuk mengatakan secara terbuka apa waktu itu keinginan. Tapi mertuaku sepertinya ingin mendengar dari bibirku. Ia sengaja mengulur-ulur dengan hanya kontolnya menggesek-gesekan. Sementara aku benar-benar sudah cukup birahiku trotoar.
“Dillai … .iiii … iiiingiiinnnn aaa … aaayahhhh … … .se .se .. seeegeeeraaaa ma … masukkan .. !!!”, aku tergagap dengan paksa.

Aku sebenarnya sangat malu mengatakan ini. Aku begitu ngotot bahwa tidak akan memberinya tubuh saya, sekarang bahkan mengemis. Apa jenis perempuan saya punya!?
“Apa yang dibedakan dimasukkan ……. !!”, Dia bertanya lagi sebagai pura-pura.
“Aaaaaaggggkkkkkhhhhh … ..ya … yaaaahhhh. Ja … ..ja … .Jaaangan siksaan Dillaiii .. !!!”
“Kau tidak bermaksud untuk memberikan sayg sebuah …… !!”
“OOOOOOHHHHHH .., Yaaaahhhh … Dillaii ingin dimasukkan ke dalam vagina kontol ayah uugghhhh Dilla …… .. !!!”
Saya lakukan saat ini tidak lagi malu untuk mengatakan itu tanpa keringat itu begitu vulgar gelombang beruang yang bergairah nafsu. Aku merasa seperti mulut jalang haus seks ini. Aku hampir tak percaya mendengar kata-kata itu dari bibirnya sendiri. Tapi apa yang bisa saya katakan, memang saya ingin segera.

“Oke sayg. Tapi perlahan ya”, kata penuh kemenangan dengan mertuaku telah menaklukkan saya.
“Uugghh ..”, aku merasakan dorongan batang kontolnya melenguh mulut besar. Aku menunggu cukup lama kontol mertua masuk gerakan sendiri. Tampak tidak to the point. Selain besar, sangat panjang kontol mertua juga. Aku harus menahan nafas ketika bagasi terjebak di dalam. Tampaknya ulu hati. Aku merasa lega ketika seluruh batang runtuh dalam.
Mertuaku mulai bergerak pinggulnya perlahan. Satu, dua dan tiga tusukan dalam ayunan penuh. Tumbuh banjir cairan dalam liang memekku membuat kontol mertua keluar dengan mulus. Aku mengimbangi dengan gerakan pinggulku. Lembut menekuk. Atas dan ke bawah dengan irama dorong.

Gerakan kami semakin meningkat pesat dan tumbuh liar. Pernah Berkunjung gerakan yang tidak teratur karena itulah penting bagi saya menusuk mencapai bagian-bagian sensitif di dalam relung kewanitaan saya. Dia tahu apa yang saya inginkan.

Dia bisa langsung batang dengan tepat sasaran. Aku suka berada di awan merasa bahwa kenikmatan yang luar biasa ini. hal Batang-hukum penuh liangku halaman penuh, tidak ada sedikitpun ruang yang tersisa hingga gesekan batang yang terasa di seluruh dinding vagina saya.

“Aduuhh .. auuffhh .., nngghh .. !!!”, aku merintih, mengerang dan mengerang merasakan semua kesenangan ini.
Kembali aku mengakui keberanian dan kelihaian mertua di tempat tidur. Dia begitu besar, gagah, dan siapa tahu apa lagi yang pantas menyebutkan memberinya. Dani suami saya tidak apa-apa dibandingkan dengan ayahnya yang bejat ini. Saya pasti merasakan kepuasan yang tak terhitung jumlahnya bercinta dgnnya meskipun saya menyadari tindakan ini dilarang keras dan akan menyebabkan masalah besar nantinya. Tapi saat itu aku tidak peduli dan tidak akan menyesal bahwa saya mengalami kesenangan.

Mertuaku bergerak lebih cepat dan lebih cepat. Kontolnya berulang kali menusuk daerah sensitif. Aku tidak bisa menahan peregangan desir-desir yang mulai tiba di gelombang memecah pertahanan. Sementara mertua dengan gagahnya masih mengayunkan pinggulnya ke atas dan bawah, kiri dan kanan.
Eranganku keras bersama dengan gelombang besar yang semakin dekat ke puncaknya.
Melihat reaksi saya, mertua saya mempercepat gerakan. Batang kontolnya yang besar dan panjang itu keluar dengan kecepatan tampaknya tidak peduli tentang sempit liangku itu akan terkoyak akibatnya. Aku melihat tubuh mertuaku yang dimandikan basah keringat. Saya juga. Tubuhku berkeringat yang muncul mengkilap terkena cahaya ruangan.

Saya mencoba untuk mencapai tubuh-in-hukum untuk merangkul. Dan pada saat yang kritis, aku berhasil memeluknya erat dengan. Aku menarik seluruh tubuhnya begitu erat disematkan saya dengan. Aku bisa merasakan otot-ototnya tonjolan yang masih keras dan solid dalam tubuh saya. Aku membenamkan wajah di samping bahunya. Aku mengangkat pinggulku tinggi-tinggi sementara kedua tangan untuk mencapai pantat buah dan tarik kencang.
Saya merasa demi semburan memancar semburan angin dari dalam diriku. Aku berbaring seperti mulut yang baru dipotong ayam. Tubuhku mengejang ngejang di atas-klimaks untuk kedua kalinya yang saya punya waktu.

“Yaaaah .., ooooohhhhhhh .., Yaaaahhhhh..eeee … eeennnaaaakkkkkkkk … !!!”
Itu semua keluar dari mulut saya adalah kesenangan begitu sengit bahwa aku sudah bersamanya.
“Sayg menikmati semua ini. Bapak ingin Anda benar-benar bisa merasakan kepuasan yang Anda belum pernah ….”, Dengan ayah berbisik penuh cinta.
“Mr. sayg Anda, Mr mencintaimu …. Mr ingin melampiaskan kerinduan yang menjadi ketat selama ini ..”, lanjutnya berbisik gencarnya serangkaian indah kata-kata yang terdengar begitu romantis.
Aku mendengarnya dengan perasaan tak menentu. Mengapa ini datang dari seorang pria yang tidak seharusnya kusaygi. Mengapa kenikmatan ini saya alami bersama dengan mertuaku, bukan dari anaknya yang menjadi suami saya … ????. Tanpa merasa air mata jatuh di pipinya. Mertuaku terkejut melihat ini. Dia tampak begitu khawatir melihat saya menangis.

“Dilla sayg, mengapa kau menangis?” Bisiknya buru-buru.
“Maaf Pak yang harus membuat Anda menderita ..”, tambahnya sambil memeluk dan membelai rambutku dengan penuh kasih sayg. Saya merasa ini semakin sedih. Tapi itu tidak hanya kesalahannya. Saya juga telah melakukan banyak dalam kesalahan ini. Saya tidak bisa menyalahkan dia. Aku harus jujur ​​dan adil ketika menghadapi itu.

“Kau tidak salah. Dilla salah ..”, kataku kemudian.
“Tidak sayg. Mr salah …”, katanya besikeras.
“Kami, Yah. Kita sama-sama salah,” kataku sekaligus memintanya untuk tidak memperdebatkan masalah ini lagi.
“Terima kasih sayg”, kata mertua sambil mencium wajah dan bibirnya.
Aku merasa ciuman di bibirku berhasil membangkitkan kembali gairah. Aku masih dgnnya penasaran. Sampai saat ini, mertua belum mencapai puncaknya. Aku seperti memiliki utang tidak terbayar. Kali ini aku bertekad untuk membuatnya untuk mengalami kesenangan seperti apa yang telah memberi saya.

Saya tidak menyadari mengapa saya begitu sangat bersemangat untuk melakukannya dengan sepenuh hati. Biarkan terjadi seperti ini, toh mertua tidak akan berada di sini selamanya. Dia harus kembali ke Amerika. Aku berjanji pada diri sendiri, bahwa ini adalah waktu yang terakhir.

Munculnya pemikiran ini membuat saya bahkan lebih bersemangat. Selain itu, sejak terakhir mertua terus bergerak kontolnya di memekku. Tiba-tiba saya menjadi kekerasan. Saya mendorong mertuaku hingga tubuh telentang. Saya tinggal di atas tubuhnya dan wajah menicumi, bibir dan sekujur tubuhnya.
Kembali kuselomoti kontolnya yang tegak batang seperti tiang pancang beton. Saya lidah menjilati, mengisap mulut-semut. tangan-ngocok saya mengocok batang.

Aku melirik perubahan saya kewajah-hukum seperti ini. Dia tidak punya waktu untuk mengatakan sesuatu, saya langsung berjongkok dengan kedua kaki dan lutut berada di sisi kiri dan kanan masing-masing hukum tubuh-in-. Selangkangan terletak tepat di atas batang.

“Akh sayg” terjebak mertua menangis ketika batang ke dalam kubimbing memekku lubang. Tubuhku turun perlahan, menelan seluruh batang. Berikutnya aku pindah seperti sedang menunggang kuda. Tubuh saya melompat-lompat seperti kuda liar di mulut panas.

Saya adalah seperti seorang pelacur yang memberikan kepuasan kepada hidung belang. Tapi saya tidak peduli. Aku terus berpacu. Pinggul bergerak ke atas dan ke bawah, sambil sesekali memutar seperti ular. gerakan pinggul persis seperti penyanyi dangdut dengan gaya ngebor, ngecor, patah, bergetar dan entah bagaimana membiarkan gaya saja. Anyway, malam itu aku mengeluarkan semua trik yang saya punya dan secara khusus mendedikasikan diri untuk ayah mertua!

“Ooohh … oohhhh … oooouugghh .. Dillaiiii .., luar biasa … .. !!!” menjerit mertuaku merasa permainan besar.
Pinggul berputar lincah, mengulek liar tanpa henti. Tangan-di-hukum meraih kedua payudara saya, diperas dan knot bengkok, sehingga air memercik ke susu saya keluar dadanya.
Ia kemudian mendapat setengah duduk. Wajahnya dimakamkan ke dada saya. Menjilati seluruh permukaan dadaku yang ditutupi dalam susu saya, dan akhirnya mencium putting susu saya. Menyedot keras meremas-remas menghisap susu saya sebanyak mungkin.

Kami berdua berlomba satu sama lain untuk memberikan kepuasan. Kami tidak lagi merasakan dingin meskipun kamarku menggunakan AC. Tubuh kita bermandi keringat, membuat tubuh kita jadi menempel satu sama lain. Aku berjuang mengaduk-aduk pinggulku. Mertuaku menggoygkan ass. Aku merasa kontolnya menusuk dipercepat seperti dengan memutar pinggul saya yang tak kalah cepat. Puz we semakin kuat.
Sprei sudah tak karuan bentuk tempat tidur, selimut dan bantal dan guling dilemparkan di lantai sebagai hasil dari perjuangan kita yang tumbuh liar dan tak terkendali. Aku merasa mertuaku mulai menunjukkan tanda-tanda.

Saya mendapatkan pinggul memacu bersemangat untuk bergoyg. Mungkin pinggul goygan akan menjadi iri penyanyi dangdut saat ini. Tidak setiap beberapa detik kemudian, aku merasakan desakan yang sama. Saya tidak ingin terkalahkan kali ini. Kuingin ia merasa itu. tekadku kuat. Aku terus memacu berteriak histeris. Aku sudah tidak peduli tentang suara saya akan didengar di mana-mana. Kali ini aku harus menang! usaha saya tidak sia-sia.

Aku merasa tubuhku mulai mengejang-ngejang-undang. Dia mengerang panjang. Menggeram seperti macan terluka. Aku merintih persis kuda jalang mulut di panas.
“Eerrgghh .. ooooo … .ooooooo … ..oooooouugghhhhhh .. !!!!” panjang mertua berteriak.
Tubuhnya berdebar liar. Tubuhku terbawa shock. Aku memeluknya erat-erat untuk menghindari memantul dengan shock. Tiba-tiba aku merasa ledakan kuat dari air seluruh relung vaginanya. semprot begitu kuat dan floaddy lubang saya. Saya juga merasa tidak cukup kuat untuk menahan dorongan dalam diri saya. Sementara pinggul mendesakan penuh semangat, aku berteriak waktu lama untuk orgasme berbarengan dengan ayah mertua yang.

Tubuh kita berguling-guling di tempat tidur sambil memeluk erat. Karena dahsyatnya, tubuh kami jatuh dari tempat tidur. Untungnya, tempat tidur tidak terlalu tinggi dan karpet tebal menutupi permukaan empuk sehingga kami tidak mendapatkan bengkok atau terluka.
“Oooooogggghhhhhhh .. yaahh .., nik … .nikkkk nikmaatthh …. yaaahhhh .. !!!!” aku menangis tak tertahankan.
tulang tampaknya menjauh dari soket. Tubuhku lemas, lemas lemas kelelahan dalam perjuangan yang ternyata memakan waktu lebih dari 2 jam!
Gila! Aku menangis diam-diam. Saya merasa seperti saya tidak pernah bercinta dengan begitu lama. Aku hanya bisa memeluknya menikmati sisa-sisa kepuasan. Aku merasa tiba-tiba terusik.
Saya pikir saya mendengar sesuatu di luar pintu kamar, saya pikir si Inah …. Karena mendengar suara-suara dari ruangan, rupanya ia datang untuk mengintip …. tapi aku terlalu lelah untuk melihat dan akhirnya tertidur dalam pelukan saya mertua, melupakan semua konsekuensi dari peristiwa di sore ini di kemudian hari ….

Related Post